Blog resmi MASJID BAITURRAHIIM Rt 04 Rw 04 Kel. Ledeng Kec. Cidadap Kota Bandung, blog ini merupakan sarana untuk berbagi informasi dan mempererat tali silaturahmi sesama muslim khususnya jamaah masjid Baiturrahim

Waspada Sihir Di Televisi

TelevisiAllah Ta’ala berfirman yang artinya:
“…dan sangat jahatlah perbuatan mereka yang menjual dirinya dengan sihir, jika mereka mengetahui.” (QS. Al-Baqarah [2]:102)
Paska tahun 2000-an, alat-alat teknologi semakin mencuat di negeri kita. Hal ini tentu memberikan banyak kemudahan dalam kehidupan masyarakat kita. Dan saat itu adalah awal yang semakin banyaknya masyarakat kita yang mempunyai televisi. Hingga hari ini, hampir sering kita temui bahwa tiap rumah di negeri kita pasti memiliki televisi. Baik itu di rumah, kantor, mobil dan bahkan di telepon genggam.
Sebagai sebuah produk teknologi dan benda, televisi sebenarnya bukan masalah di mata Islam. Karena Islam sangat mengapresiasi kemajuan dan perkembangan sebuah peradaban, selama itu sejalan dengan Syariat Islam. Namun, sisi lain yang harus di waspadai adalah, ‘Apa konten yang yang terkandung dan disiarkan oleh televisi itu?’.
Perang pemikiran dan peradaban (Ghazwul Fikri wal hadarah) antara Islam dan Non-Islam, setidaknya memainkan peran yang sangat kental dalam hal ini (televisi). Sehingga, ‘man behind the gun’ sangat menentukan apa yang disiarkan oleh televisi. Dimana barat yang selalu menabuh genderang perang dengan Islam dan kaum Muslimin, selalu tampil apik sebagai pengendali dunia per-televisian internasional. Termasuk juga dalam ranah per-televisian kita.
Tayangan-tayangan yang berbau pornografi, budaya sekuler, sihir dan sejenisnya adalah produk-produk unggulan yang dijadikan peluru untuk memerangi dan menghancurkan tatanan kehidupan masyarakat kita. Terutama untuk menghadang laju dakwah Islamiyah yang sedang masif bergerak dan berkembang.

Hukum Sihir Dalam Islam

Dalam Islam, sihir hukumnya haram. Harga mati, tanpa tawar menawar. Pasalnya, sihir adalah salah satu praktik dari syirik. Dan syirik adalah musuh utama tauhid yang diserukan oleh Allah ta’ala, serta para Nabi dan Rasul.
Dan sungguh Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): ‘Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut (syetan) ‘. (QS. An-Nahl: 36)

Barang siapa mendatangi tukang ramal dan menanyakan sesuatu kepadanya, tidak akan diterima shalatnya selama empat puluh hari.” (HR. Muslim)

Barang siapa yang mendatangi dukun dan membenarkan apa yang ia katakan, maka sungguh telah kafir terhadap apa yang diturunkan kepada Muhammad .“ (HR. Abu Dawud)

Maka, haram-lah seorang muslim mendatangi dukun, tukang tenung, tukang sihir dan yang semisal. Untuk menanyakan mengenai jodoh, pernikahan, rezeki, penyakit dan konsultasi lainnya.

…dan sangat jahatlah perbuatan mereka yang menjual dirinya dengan sihir, jika mereka mengetahui.” (QS. Al-Baqarah [2]:102)

Ada banyak sekali tayangan-tayangan di layar televisi kita, yang menampilkan praktek-praktek sihir. Dan tentu sangat berbahaya bagi iman dan akidah kita. Misalnya: The Master, Kaderisasi Penyihir Kontemporer
The Master adalah acara reality show salah satu acara di salah satu stasiun telivisi indonesia. Semacam pencarian bakat atau akademi singkat, yang tujuannya adalah melahirkan orang-orang yang pandai sihir, sulap dan sejenisnya. Acara ini menjadi sangatlah berbahaya, karena tayangan tersebut ada di televisi dan dipertontonkan ke jutaan penduduk Indonesia.
The Master pertama kali ditayangkan pada 6 Februari 2009. Biasanya tayang setiap pukul 21.00 hingga larut malam, sekitar 00.30 WIB. Jenis-jenis sihir yang dilombakan diantaranya Escapologist,IllusionistClassicMentalist, dan Slight of Hand Artist.
Tampil sebagai tuan dan sekaligus juri dalam acara ini adalah 2 orang yang sudah familier dengan sihirnya yaitu Deddy Corbuzier dan  Romy Rafael. Keduanya merupakan orang-orang yang sangat giat mengkampanyekan sihir serta budaya-budaya satanisme (penyembahan setan) di Indonesia.
Parahnya, The Master mampu meraih rating sebanyak 11,4 dari minat pemirsa. Sehingga pernah memenangkan Panasonic Gobel Awards, untuk kategori ‘Pencarian Bakat Terbaik’ di tahun 2010.
Dan pada 26 Oktober 2012 kemarin, The Master telah memasuki season (angkatan) yang kelima. Yang tentunya lebih berani dan berbahaya bagi kaum Muslimin yang menontonnya.
Sejauh ini, sebenarnya The master telah mendapatkan reaksi yang kontroversial dari masyarakat, terutama kaum Muslimin Indonesia. Masyarakat sangat menentang The Master karena bersifat klenik, mistis dan sihir. Dan tentunya sangat bertolak belakang dengan akidah Islam.
Parahnya lagi, acara ini juga kemudian merambah dunia anak-anak. Stasiun televisi yang menayangkan The Master tersebut kemudian merilis acara ‘The Master Junior’. Acara ini merupakan ajang kompetisi sulap bagi anak-anak usia antar 6 hingga 12 tahun. Ditayangkan setiap hari Sabtu dan Minggu, dimana anak-anak biasa libur dan mempunyai waktu luang untuk menontonnya.
Pengobatan Alternatif dan Praktek Sihir di Televisi
Di layar televisi kita juga sering muncul iklan-iklan dan talk show pengobatan alternatif. Yang tak jarang juga menggunakan sihir dalam prakteknya.
Pengobatan alternatif menjadi pilihan lain yang sangat diminati oleh masyarakat kita. Biasanya mereka frustasi dan putus asa dengan mahalnya biaya pengobatan medis di rumah sakit. Atau karena penyakit mereka tidak kunjung sembuh, meskipun telah berkali-kali berobat.
Dengan metode pengobatan yang relatif sederhana dan biasanya juga murah, pengobatan alternatif telah sering ‘menjebak’ umat Islam. Karena begitu banyak yang ternyata dalam praktek pengobatannya menggunakan sihir.
Bahkan, pengobatannya dengan menggunakan ayat-ayat Al-Quran dan doa-doa berbahasa Arab yang dipelintir dan disalah gunakan. Bukan ayat dan do’anya yang bermasalah, tapi distorsi (penyelewengan) atas ayat dan do’anya itu merupakan perusakan terhadap syari’at. Dan ini lebih disukai setan daripada sekedar jampi-jampi biasa. Pasalnya, lebih bisa menipu masyarakat dan lebih merusak akidah Islam, yang itu merupakan tujuan utama setan dalam praktek sihir. Yang tentunya bersekutu dan bekerjasama dengan dukun.
Bahkan, para dukun itu kemudian menggunakan istilah-istilah yang seolah-olah Islami. Seperti Thabib, Ruqyah, Terapi Herbal, Pengobatan Natural dan sejenisnya. Tak jarang pula yang menamakan diri sebagai ‘Kiyai’ atau ‘Ustadz’, lengkap dengan atribut sorban, tasbih dan pecinya. Yang padahal, di dalamnya ada unsur-unsur syirik dan klenik.
Pada Mei 2006, MUI telah mengeluarkan fatwa terkait hal ini. Intinya, pengobatan alternatif dibolehkan, dengan syarat tidak mengandung syirik dan sihir.
Beragam cara, modus, atau metode dilakukan dalam pengobatan alternatif. Salah satu yang terkenal adalah dengan mentransfer penyakit kepada bintang menggunakan kekuatan do’a, jampi-jampi, dan sebagainya.

Jauhi Sihir, Bentengi Diri dan Matikan Televisi
Mulai sekarang, kita jauhi semua bentuk sihir juga tayangan-tayangannya. Baik di televisi, radio, koran, majalah, jejaring sosial atau bahkan yang ada di Handphone kita.
Mari, bentengi diri kita dengan tarbiyah Islamiyah diatas manhaj kemurnian (Shiratul Mustaqim). Perkuat akidah, dengan menghujamkan tauhid ke dalam jiwa dan sanubari. Lalu, ajak saudara dan keluarga untuk tidak menonton dan mendekati praktek-praktek sihir.
Terakhir, yang paling penting, matikan televisi kita dari segala bentuk tayangan yang tidak Islami. Terutama tayangan sihir yang terlalu merusak iman dan akidah. Wallahu a’lam.
Dan ada beberapa orang di antara manusia meminta perlindungan kepada jin, maka jin-jin itu menambah bagi mereka keberanian pada manusia.” (QS. Al-Jin: 6)
(Red-HASMI/Lukman)
Labels: materi

Thanks for reading Waspada Sihir Di Televisi. Please share...!

0 Comment for "Waspada Sihir Di Televisi"

Back To Top